Pages

Followers

Thursday, June 30, 2011

Terima Kasih Ayah Dan Ibu


AYAH….IBU,
Pengorbanan kalian bak titisan air hujan
Kasih sayang kalian sedalam lautan biru
Doa kalian umpama cahaya bulan purnama
Harapan kalian setinggi sang rembulan

Ayah..ibu,
Demi kalian aku rela
Rela berusaha dan bertekad untuk berjaya
Ingin membalas segala budi baik kalian
Dan ingin bergelar srikandi yang cemerlang
Walau setinggi rembulan
Anakmu ini tidak akan gentar

Ayah…ibu,
Sesungguhnya kalianlah puncak inspirasiku
Kalian kompas hidupku
Demi satu arah dan sebuah destinasi
Untuk mengejar suatu kejayaan yang pasti

Ayah. ibu,
Tiada seungkap kata manis dari anakmu
Tiada sebaris bicara mulia buat kalian
Terima kasih atas segalanya
Doa, kasih sayang dan pengorbanan kalian
Akan ku renang hinga hujung nyawa.

Akhir kalam,,,semoga apa yang terjadi dalam hidupku akan ku jadikan pengajaran untuk menghadapi masa depan. Ayah dan Ibu seribu tahniah ku ucapkan. Didikan yang telah kau berikan akan ku jadikan sebagai suri teladan yang baik. Aku telah buktikan kepada dunia bahawa aku manusia yang paling bertuah kerana Insya Allah akan menjadi Penghuni Syurga. Semoga apa-apa yang baik dan salah itu datangnya daripada Allah Taa'la. Dialah Yang MAHA PENGASIH DAN PENYAYANG.

Kalau Patah Pun, Yg Tumbuh Beribu...


Dia banyak berahsia.
Segalanya tentang dia tidak sudi di kongsi bersama
Kehidupan penuh misteri.
Sengaja tidak mau aku menjadi sebahagian dari hidup nya
Aku pun tidak memaksa lagi
Faham mengerti,
Dia sentiasa mencari alasan
untuk tidak ada bila diperlukan
tidak sudi lagi menadah telinga
cerita duka ku tidak lagi boleh aku
curahkan di ribaan nya.
Tidak cuba untuk menoleh ke arah ku lagi.
Aku tidak mahu menyusahkan dia
maka aku diam, memendam rasa.
Dia sentiasa tidak ada masa untuk ku
Panggilan ku tidak berjawap
panggilan dari dia yg ku tunggu
tetap ada tapi amat bersahaja
panggilan yg terpaksa,
makin kurang kerap dan
tak menghilang kan rindu ku
Pesanan ringkas ku terbiar begitu
terlalu sibuk untuk aku
ada sekali sekali berbunyi hset,
tanda jawapan di layangkan.
tapi ringkas seringkasnya
seakan jari2 itu terpaksa
Biarlah aku pasrah..
Maafkan aku,
Aku hanya menumpang cinta mu.
bukan untuk menjadi dedalu.
Tanpa aku kau tak apa apa,
Dikiri kanan mu mewah cinta.
Maka tebarkan lah rindu mu ke lain hala.
Aku tak sanggup lagi menjual harga diri.
Bukan begini mau ku.
Samaada kau hargai aku,
Atau lupakan segalanya.


Anak Yang Soleh Dan Solehah


Rasulullah SAW sedang bertawaf bertemu dengan seorang pemuda yang melecet bahunya. Selepas selesai bertawaf, Rasulullah SAW bertanya kepada pemuda itu: “Kenapa bahumu itu?” jawab pemuda itu: Ya Rasulullah! Saya dari Yaman, saya mempunyai seorang ibu yang sudah uzur. Saya sangat mencintai dia dan saya tidak pernah melepaskan dia. Saya melepaskan ibu saya hanya ketika buang hajat, solat atau berehat. Selain itu, saya seringkali mendukungnya di bahu saya.

Lalu anak muda itu mengajukan soalan kepada Rasulullah SAW: “Ya Rasulullah! Apakah saya sudah termasuk ke dalam orang yang sudah berbakti kepada orang tua (ibubapa)?”

Rasulullah SAW sambil memeluk anak muda itu dan mengatakan: “Sungguh Allah redha kepadamu, kamu anak soleh, anak yang berbakti. Tetapi anakku ketahuilah, kamu tidak akan mampu membalas cinta orang tuamu.”

{{WASIAT}}
Wahai Nasrun, wahai Daniel. Hendaknya berbaktilah kepada ibumu. Wahai anak, syurgamu terletak di bawah tapak kaki ibu!

Rasulullah SAW pernah bersabda antara maksudnya:
Ada seorang datang bertanya kepada Rasulullah SAW lalu bertanya; “Ya Rasulullah, siapakah yang perlu kami utamakan selepas Allah dan Rasulnya?” lalu baginda SAW menjawab: “Ibumu”. Kemudian dia bertanya lagi: “selepas itu?” Baginda SAW menjawab: “Ibumu”. Orang itu masih lagi tidak berpuas hati, lalu dia mengulang lagi soalannya tadi: “selepas itu?” Baginda SAW terus menjawab: “Ibumu…., kemudian bapamu”….tiga kali perkataan ibu diulang-ulang, kemudian barulah perkataan ayah disebutkan oleh Nabi Muhammad Rasulullah SAW.
[[PESANAN SEORANG AYAH]]
Wahai anak-anakku, urat-urat ayahmu ini sudah keras, tangan ayahmu ini telah kasar, tulang-temulang ayahmu ini sudah tidak seteguh yang dulu… badan ayahmu kini tidak lagi sesasa dahulu, besar harapan ayah agar kau menjadi seorang insan yang soleh dan solehah lagi berguna kepada sekalian makhluk di duniawi dan di ukhrawi.

Wahai anak-anakkku, jika ayah telah tiada kelak, kaulah pemimpin keluarga ini, maka pimpinlah ia ke jalan keredhaan Allah SWT dan Rasul-Nya. Janganlah kau menjadi orang yang hina lagi menghinakan. Jauhilah perkara yang zalim dan menjadi zalim.

Wahai anak-anakku, mari ayah berikan perumpamaan:

“biarlah kita menjadi sepohon pokok kelapa yang menghadap di pantai. Kau diibaratkan kelapa tua itu. Apabila kelapa itu sudah cukup tua, lalu ia jatuh ke dalam laut. Lalu hanyut ke tengah samudera. Walaupun kau dilambung ombak, membelah pantai, menyusung ribut taufan yang kuat….namun jangan kau tinggalkan Tuhanmu!

Kemudian apabila kau terdampar di tepian pantai di tengah pulau asing bahkan tandus. Maka tumbuhlah kau sebagai sepohon kelapa yang subur. Lalu memberikan manfaat kepada sekalian alam. Airmu boleh diminum, daunmu boleh dipergunakan orang lain.

Wahai anakku ketahuilah, saatnya akan tiba. Kau akan bergelendangan keseorangan di muka bumi ini. Tanpa ayah, tanpa ibu. Oleh itu, jadilah insane yang terpimpin dengan Al-Quran dan Sunnah Rasulullah SAW sebagai pedoman. Jadilah seumpama pohon kelapa tadi, subur memberikan manfaat, tempat bernaung dan berlindung buat burung- burung, para nelayan dan makhluk lainnya. Bahkan berguna untuk saentero dunia.
Ya ALLAH! Jadikanlah kami dikalangan orang-oranng yang soleh. Ahli ibadah kepadamu. Orang-orang sentiasa solat dan bersyukur kepadaMu.
Ya ALLAH! Taufik dan hidayahMu jualah yang kami tagihkan untuk menyuluh perjalan kehidupan kami. Terangilah hati kami dengan nurMu dan penuhi keimanan kami dengan sinar cahaya iman Muhammad SAW.
Ya ALLAH apalah kiranya kau tempatkan kami di kalangan orang-orang yang mendapat petunjukMu seperti Muhammad SAW, para Anbiya’, para Auliya’ dan solehin dan bukan ke jalan orang-orang yang derhaka kepadaMu dan Kau sesatkan sepertimana Firaun dan Hamman!

Wednesday, June 29, 2011

Syaitan Itu Kreatif



Pernah satu ketika saya diminta belajar daripada syaitan oleh seorang yang ulama yang dihormati. Saya terkejut. Benarkah ini?

“Belajar tentang kreativiti dan inovasi syaitan menyesatkan manusia,” jelasnya.

Saya tersenyum. Ada kebenarannya. Syaitan begitu kreatif mencipta dan mempromosi kejahatan. Ada-ada sahaja cara dan jalannya. Tidak pernah kaku, jarang yang beku. Sentiasa ligat dan cepat. Sentiasa ada pembaharuan. Malangnya, acapkali orang yang memperjuangkan kebenaran…tidak se’dinamik’ dia. Tumpul kreativiti dan beku inovasi. Asyik-asyik yang semacam itu juga.

Begitulah. Semoga kisah dialog di bawah boleh dijadikan cabaran untuk minda bagi terus memperjuangkan kebenaran. Kita mesti lebih kreatif daripada syaitan!

KISAH TIDAK LAMA DULU

Bertemu dengannya dahulu merupakan satu penghormatan. Apa tidaknya, dia sudah berubah ke arah kebaikan.

“Mengapa tiba-tiba?” tanya saya.

“Hidayah bang…” jawabnya si dia pendek.

“Bagaimana dengan segalanya?” Risau saya dengan profesyennya.

“Allah ada. Allah akan membantu segalanya.”

“Syukur,” kata saya perlahan.

Setahun kemudian.

“Lihat ini..” kata seorang sahabat sambil menghulurkan sekeping gambar.

“Betul ke ni?”

“Apa kau ingat ini ‘super-impose’?”

Saya terdiam. Kaku.

“Mana pergi tudungnya?”

“Itu..” tuding jari saya kepada tudung merah di atas kepalanya.

“Itu tudung?”

“Yalah, bertudung tapi tidak menutup aurat.”

“Bertutup tapi terbuka, tahupun…” katanya seakan menyindir.

Bila kenalan itu pergi, saya tatap sekali lagi gambar yang ditinggalkan. Kasihan saya melihat wajah si dia yang terbaru. Terasa, betapa kekadang hidayah datang dan pergi berselang-seli. Masih terbayang tangisannya tempoh hari, ketika menceritakan bagaimana terbuka pintu hatinya menginsafi dosa-dosa lampau.

“Bang saya insaf bang…“

Lantas, tanpa sesiapa yang memaksa… dia mengenakan tudungnya. Lengkap, labuh, menutup aurat berpandukan syariat. Tidak jarang, tidak ketat, tidak mengundang fitnah bertandang. Sempurna. Sejuk, mata memandang. Dingin kalbu merasakan. Betapa hidayah itu singgah tanpa mengira siapa, di mana dan bila? Dulu si dia terpilih, sekarang kembali tersisih?

Kini tiba-tiba segalanya semacam ‘ditarik’ kembali. Tudungnya makin singkat. Dari mulanya di bawah paras dada, naik ke paras leher dan akhirnya kembali membuka leher, dagu dan… Paling malang, tingkah yang dulunya mula terjaga, kini lepas bebas kembali. Kata sesetengah yang setuju, biarlah… itu lambang Islam dinamik. Bertudung tapi masih boleh meliuk-lentuk, terkinja-kinja dan bersuara manja. Yang penting hati… Asal hati baik, tidak mengapa. Yang penting isi, kulit tak apa. Kalau begitu kenapa dulu perlu bertukar kulit? Insaf dan taubat sahajalah, tak payah bertudung litup seperti kelmarin!

Saya teringat kuliah yang pernah disampaikan oleh seorang ulama satu ketika dahulu:

“Syaitan terlalu kreatif…” Kreatif? Bisik hati saya.

Kekadang syaitan tidak menghasut manusia meninggalkan daerah putih menuju daerah hitam… Tetapi dia mengujudkan lebih banyak daerah ‘grey’ – warna keperang-perangan, yang hakikatnya bukan lagi kebenaran.” Terfikir saya, inilah jerangkap kebatilan yang dianggap kebenaran. Topeng baik bagi melempiaskan kejahatan yang dulunya terpendam. Ya, syaitan terlalu kreatif. Ada-ada sahaja ‘was-was’ baru yang ditiupkan ke jiwa insan agar meminggirkan jalan Tuhan.

Hasilnya, sekarang kita dapat lihat bagaimana ada gadis bertudung di kalangan Mat Rempit. Ada wanita bertudung yang melalak dengan gaya bebas terbabas dari nilai akhlak dan kesopanan. Atau peragawati bertudung dengan langkah ‘catwalk’ dengan dada, ‘make-up’ galak sambil yang mengundang pesona dan ‘aura’ dosa. Dan lebih ‘daring’ lagi kita dapat lihat tarian ala-ala gelek oleh gadis bertudung… Atau sekarang pun sudah ada bunga-bunga munculnya Rockers wanita bertudung? Ah, apa ni? Daerah ‘grey’? Atau segalanya sudah hitam, kelam, kusam.

Teringat juga saya pesan daripada seorang yang saya sangat hormati kerana ilmu dan kewarakannya:

Tudung wanita itu ada empat… tudung pada wajahnya, tudung pada mata, tudung pada suara, tudung pada hati.” Apa ertinya? “Tudung pada wajah… jangan sampai wajahnya mengundang fitnah. Kecantikan adalah pingitan buat suami, bukan pameran untuk lelaki ajnabi. Tudung pada mata… jangan matanya memandang lelaki lain selain muhramnya. Solehah yang hakiki, tidak dipandang, tidak memandang. Tudung pada suara… jangan dilunak-lunakkan dengan tujuan memikat dan mempersona. Tudung pada hati… mengingati Allah… dengan tasbih Siti Fatimah, subhanallah, alhamdulillah dan Allahu Akbar…

“Jangan terlalu ekstrem,” tegur seorang kawan bila saya lontarkan pandangan betapa wanita bertudung masakini sudah semakin hilang ‘penghormatannya’ (baca betul-betul… bukan ‘kehormatan&rsquo . Bagi saya kuantiti orang bertudung meningkat tapi kualitinya merudum.”
“Bukan begitu. Menutup aurat ada tujuannya… tercapaikah tujuan dengan penutupannya. Jika tidak, hakikatnya mereka masih terdedah,” balas saya perlahan.

“Aku tak faham. Maksud kau?”

“Seperti juga solat. Tujuannya mengingati Allah, kesannya pasti dapat mencegah kejahatan dan kemungkaran. Begitu maksud Al Quran apabila menjelaskan tujuan solat didirikan.”

“Lantas?”

“Jika solat tidak mencapai tujuan pasti ada sesuatu yang menyimpang. Samalah seperti hukum menutup aurat, tujuannya menjaga akhlak dan kehormatan. Maknanya kalau sudah menutup aurat, tetapi masih tercalar akhlak dan kehormatan… tentu ada yang salah dalam penutupannya.”

“Jangan ektreem sangat. Tutup aurat bukan ertinya kita menutup keindahan. Tak salah berhias, menarik, cantik.”

“Keindahan mesti didasari oleh kebenaran. Ingat, setiap keindahan tidak semestinya satu kebenaran…”

“Jadi kebenaran menolak keindahan?”

“Keindahan itu satu kebenaran!” balas saya cepat. Ya, atas alasan bertudung tidak menafikan keindahan pelbagai ‘aksesori’ ditokok-tambah menjadikan tudung lebih dimertabatkan sebagai ‘fesyen’ orang ‘baik-baik’ dan orang ‘cantik-cantik’ berbanding syariat wanita yang beriman!

“Hormati, itukan era transisi” kata seorang sahabat seakan memujuk saya.

“Transisi? Apa maksud mu?”

“Sebelum lengkap bertudung… err… maksudku menutup aurat, biarlah mereka berskaf dulu. Tu pun dah baik daripada sebelumnya yang tak menutup kepala langsung.”

“Transisi, ke arah mana? Aku tidak bercakap tentang orang yang tak bertudung langsung. Tetapi aku bercakap tentang individu yang dulu tak bertudung, lepas tu bertudung, kemudian berskaf sahaja… ini transisi ke arah mana? Nak bertudung semula atau nak tak bertudung semula?”

Dia diam. Bungkam. Marah sayapun kerana sayang.

“Langkah pengalihan mesti diiringi oleh pengisian. Jangan tutup kepala sahaja, tetapi isi kepala yang ditutup itu dengan ilmu. Mereka yang tidak menghadiri majlis lebih 40 hari, hati menjadi gelap. Kemudian cari kawan-kawan yang sehaluan. Penghayatan agama kita dipengaruhi oleh kawan-kawan kita…”

“Kau kata mereka tidak ada ilmu?’”

“Bukan begitu. Menuntut ilmu mesti berterusan. When you stop learning, you stop leading – maksudnya, jika kita berhenti menuntut ilmu kita akan berhenti memimpin. Sekurang-kurangnya memimpin diri sendiri,” kata saya.

“Sekali lagi. Kau meragui ilmu mereka?.”

“Ada sebab untuk aku meraguinya? Maaf, aku pun bukan baik. Tetapi kita tidak boleh berdiam melihat kejahilan berkata-kata.”

“Maksud kau?”

“Ada yang berkata, dia masih menutup aurat kerana dia memakai rambut palsu! Bayangkan apa yang orang begini faham tentang hukum menutup aurat? Pernahkah dia mendengar tafsir Surah An Nur? Pernah dia belajar tafsiran hadis tentang aurat wanita Islam? Peliknya, suara semacam ini semakin nyaring sekarang.”

Aku diam. Tafakur. Semua itu imiginasi untuk tulisan ini semata. Namun itu bukan ilusi. Aku tidak pernah punya kesempatan untuk menuturkannya. Lalu Kemudi Hati ini menjadi wadahku berbicara. Untuk diri, isteri, anak perempuanku dan anda wanita-wanita Islam semua. Antara syaitan bisu dan syaitan yang licik berkata-kata, kekadang kita jadi semakin bungkam… menjadi ‘malaikat’ yang diam? Oh, tidak… Rasul berpesan: katakan yang benar walaupun pahit! 

Tuesday, June 7, 2011

Kesengsaraan, Musibah Dorong Insan Gigih Perbaiki



ALLAH menciptakan alam ini sarat dengan ujian sebagai kelayakan untuk melahirkan insan paling baik amal, tinggi nilai kesabaran, jitu darjat keimanan dan yang terpuji akhlak. Neraca piawaian yang menjadi pertimbangan di sisi Allah ialah kualiti bukan kuantiti amal.

Firman Allah bermaksud:

Dialah yang mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu siapakah antara kamu yang lebih baik amalnya. Dia Maha Berkuasa (membalas amal kamu) lagi Maha Pengampun (bagi orang bertaubat)”. (Surah al-Mulk, ayat 2)

Kehidupan dunia pada umumnya dihiasi pelbagai rentak dan ragam manusia. Ada wajah ceria yang penuh tawa ria dan ada pula wajah muram yang penuh tangisan dan duka. Kebahagiaan dan kesejahteraan adalah wajah dunia yang menjadi impian setiap insan, manakala musibah dan kesengsaraan amat digeruni setiap makhluk. Yang pasti setiap makhluk pasti melaluinya berdasarkan ketentuan Ilahi yang Maha Berkuasa. Kedua-duanya ujian Allah untuk menguji, menapis dan memilih di kalangan manusia yang beriman, beramal dan bertakwa ke hadrat Allah.

Dalam hal ini, Rasulullah bersabda yang bermaksud:

“Sungguh menakjubkan sifat dan keadaan orang mukmin, seluruh urusan kehidupannya mengandungi kebaikan dan hal berkenaan tidak terdapat pada orang lain. Orang mukmin jika diberikan kebahagiaan dan kesejahteraan hidup, kemudian dia bersyukur, maka hal itu menjadi kebaikan baginya, sebaliknya jika dia ditimpa musibah, kemudian dia bersabar maka hal yang demikian juga kebaikan baginya. (Hadis riwayat Ahmad)

Perlu diinsafi ujian Allah ke atas makhluk-Nya pelbagai jenis sama ada berbentuk nikmat atau musibah. Kenyataan ini menolak tanggapan dan pemahaman umat Islam yang menyempitkan skop ujian Allah kepada musibah dan bala.

Kurniaan nikmat, kesenangan, kesihatan dan kemewahan harta termasuk senarai ujian Allah terhadap makhluk-Nya. Kehidupan yang dilalui setiap manusia tidak terlepas daripada pasang dan surut, senang dan susah, sukses dan gagal serta gembira dan sedih.

Oleh itu, manusia dibekalkan Allah kemampuan fizikal, kecerdasan akal dan hati nurani untuk menyesuaikan diri mendepani kesulitan dan musibah yang dihadapi. Kadangkala timbul persoalan di fikiran apakah makna hakikat kesulitan dan musibah yang menimpa manusia dalam kehidupan.

Jika direnung secara mendalam realiti kesulitan dan musibah, ternyata ia menjadikan manusia semakin kuat dan tabah menghadapi kehidupan. Tanpa kesulitan dan musibah tidak wujud istilah kemajuan dalam kehidupan manusia.

Perlu diingat manusia ialah makhluk berilmu dan terpelajar kerana mampu belajar daripada kesulitan dan seterusnya mencetuskan inspirasi menjadi lebih kuat serta maju kerana berjaya melepasi halangan sepanjang hidupnya.

Tanpa kesulitan, tidak ada erti kekuatan intelek manusia berbanding makhluk lain, malah tanpa musibah, keupayaan intelek mati dan akhirnya menghilangkan identiti manusia dalam kehidupan penuh dinamik dan inovasi.

Kesulitan hidup jika dilihat daripada sumber kehidupan sebenarnya adalah jalan pendakian menuju ke puncak keredaan Ilahi dan kebahagiaan sejati.

Oleh itu, setiap insan jangan mengeluh dan berputus asa, apatah lagi mencaci maki segala musibah. Sikap mengeluh dan berputus asa hanya menghancurkan kemampuan manusia sedia ada, malah setiap keluhan hanya menyebabkan kesulitan terasa semakin berat dan payah untuk dihadapinya.

Justeru, musibah dan kesulitan hidup dihadapinya dengan penuh kesabaran sebagai langkah menuju keredaan Allah. 

Surat Sayang Dari Allah SWT





Wahai orang - orang yang beriman ... ..

Saat kau bangun di pagi hari, AKU memandangmu dan berharap engkau akan berbicara kepada-KU, walaupun hanya sepatah kata meminta pendapat-KU atau bersyukur kepada-KU atas sesuatu hal yang indah yang terjadi dalam hidupmu hari ini atau kemarin... ... .

Tetapi AKU melihat engkau begitu sibuk mempersiapkan diri untuk pergi bekerja, AKU kembali menanti saat engkau sedang bersiap, AKU tahu akan ada sedikit waktu bagimu untuk berhenti dan menyapa-KU, tetapi engkau terlalu sibuk...

Di satu tempat, engkau duduk di sebuah kerusi selama lima belas minit tanpa melakukan apapun, kemudian AKU melihat engkau menggerakkan kakimu. AKU berpikir engkau akan berbicara kepada-KU, tetapi engkau berlari ke telephone dan menelefon seseorang teman untuk mengeluarkan perasaan dan isi hatimu saat ini... ... .

AKU melihatmu ketika engkau pergi bekerja dan AKU menanti dengan sabar sepanjang hari. Dengan semua kegiatanmu, AKU berpikir engkau terlalu sibuk mengucapkan sesuatu kepada-KU. Sebelum makan siang AKU melihatmu memandang ke sekililing, mungkin engkau merasa malu untuk berbicara kepada-KU, itulah sebabnya mengapa engkau tidak menundukkan kepalamu.

Engkau memandang tiga atau empat meja sekitarmu dan melihat beberapa temanmu berbicara dan menyebut nama-KU dengan lembut sebelum menyantap rizki yang AKU berikan, tetapi engkau tidak melakukannya... ...

Ya tidak apa-apa, masih ada waktu yang tersisa dan AKU berharap engkau akan berbicara kepada-KU, meskipun saat engkau pulang ke rumah kelihatannya seakan-akan banyak hal yang harus kau kerjakan... .

Setelah tugasmu selesai, engkau menyalakan TV, AKU tidak tahu apakah kau suka menonton TV atau tidak, hanya saja engkau selalu kesana dan menghabiskan banyak waktu setiap hari di depannya, tanpa memikirkan apapun dan hanya menikmati rancangan ditampilkan.

Kembali AKU menanti dengan sabar saat engkau menonton TV dan menikmati makananmu, tetapi kembali engkau tidak berbicara kepada-KU... . Saat tidur KU-pikir kau merasa terlalu lelah. Setelah mengucapkan selamat malam kepada keluargamu, kau melompat ke tempat tidur dan tertidur tanpa sepatahpun nama-KU kau sebut. Tidak apa-apa, karena mungkin engkau tidak menyadari bahwa AKU selalu hadir untukmu... ... .

AKU telah bersabar lebih lama dari yang kau sadari... .. AKU bahkan ingin mengajarkan bagaimana bersabar terhadap orang lain... ... AKU sangat menyayangimu... .. Setiap hari AKU menantikan sepatah kata, do'a, pikiran atau syukur dari hatimu... ...

Baiklah... ..engkau bangun kembali dan kembali AKU menanti dengan penuh kasih bahwa hari ini kau akan sedikit meluangkan waktu untuk menyapa-KU... .

Tapi yang KU-tunggu... ..ah, tak juga kau menyapa-KU Subuh,Dzhuhur, Ashar, Maghrib, Isya dan Subuh lagi kau masih mengacuhkan AKU... . Tak ada sepatah kata, tak ada seucap do'a, dan tak ada rasa, tak ada harapan dan keinginan untuk bersujud kepada-KU...

Apakah salah-KU padamu ?... ... . Rizki yang KU-limpahkan, Kesehatan yang KU-berikan, Harta yang KU-relakan,Makanan yang KU-hidangkan Anak-anak yang KU-rahmatkan, Apakah hal itu semua tidak membuatmu ingat kepada-KU ?... ... .

Percayalah, AKU selalu mengasihimu, dan AKU tetap berharap suatu saat engkau akan menyapa-KU, memohon perlindungan-KU, bersujud kepada-KU... ... .

Yang selalu menyertai dan mencintaimu setiap saat, Allah SWT 

Akhlak Yang Sempurna



Akhlak yang sempurna bagi seseorang Islam ialah apabila kelima-lima jenis akhlak berikut sempurna iaitu:

1. Akhlak terhadap diri sendiri seperti menjaga kebersihan diri.
2. Akhlak terhadap keluarga seperti bergaul dengan ibu ayah dan anak-anak dengan sewajarnya
3. Akhlak terhadap masyarakat seperti memberi salam dan adab berjiran
4. Akhlak terhadap alam kerana Allah memberikan amanah keapda manusia untuk menguruskan alam. Orang yang beraklak jenis ini takut untuk menzalimi kucing.
5. Akhlak terhadap Allah, Dialah sahaja layak disembah dan Dia sahaja layak meminta pertolongan

Nabi pula bersabda mafhumnya,
"Di dalam diri manusia itu ada seketul daging. Apabila daging itu baik, maka baiklah seluruhanggota manusia itu. Jika daging itu rosakmaka seluruh anggota lahir manusia itu akan rosak. Itulah dia hati".

Akhlak dan hati saling berkait rapat. Bermula dari hati yang baik, akan menghasilkan akhlak yang sempurna di sisi Allah. Untuk melembutkan serta menjinakkan hati, ubatnya hanya satu iaitu mempelajari agama serta mengamalkannya.

Moral dalam masyarakat barat berubah-ubah mengikut zaman sedangkan akhlak mulia di dalam Islam adalah tetap kekal sama sepanjang zaman.

Moral mengikut pandangan barat 100 tahun lalu memandang hina perempuan yang mendedah pusat, mendedah sebahagian buah dada dan sebagainya tetapi kini nilai moralnya sudah berubah. Orang Cina 100 tahun lalu malu untuk berjabat tangan antara lelaki dengan wanita namun itu semua sudah menjadi nilai moral yang diperakui barat dan orang Cina di Tanah Besar. !00 tahun lalu barat memandang hina lelaki yang tinggal serumah dengan wanita yang belum dikahwini tetapi kini nilai moral barat sudah boleh menerima perlakuan ini.

Begitulah, piawaian nilai moral barat tidak pernah di ikat kepada sesuatu peraturan sama ada peraturan masyarakat atau agama mereka. Piawaiannya sentiasa berubah mengikut cara pemikiran manusia pada waktu tersebut. Manakala akhlak di dalam masyarakat Islam sepatutnya sama sepanjang masa sama ada pada zaman rasulullah SAW atau zaman sekarang.

Namun hakikatnya di Malaysia, akhlak mulia Islam sudah dikacukkan dengan moral dari barat dan jadilah akhlak baru yang rosak, yang tidak sayang lagi kepada diri sendiri dengan merokok dan menghisap dadah dan lebih teruk lagi akhlak terhadap Allah.

Untuk membaiki situasi ini, mengembalikan akhlak umat Islam Malaysia menjadi sebagaimana yang diimpikan, jawapan hanya satu iaitu kembalilah kepada Islam secara keseluruhan sebagaimana telah diajarkan oleh Nabi Muhamad SAW dan bukan secara berpilih-pilih.


... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .


Wahai tuhan yang membolak balikkan hati
tetapkanlah hatiku di atas agama-Mu
kejapkanlah pijakanku atas jalan-Mu
kerana ku tahu
Engkaulah pemilik hati yang hakiki
tak mungkin ia berubah melainkan dengan izinMu
tak mungkin ia berganjak melainkan dengan kehendakMu
dan tak mungkin berpaling melainkan dengan 'kun fayakun'
sebagai hamba yang daif aku ridha,
sadar dan insaf atas setiap apa yang telah Engkau suratkan buatku
hikmahMu ada dalam tiada
dapat dirasa dalam sengsara
dapat dikecap manisnya rasa
walau tidak pasti arah tujuannya

Aku ridha dan pasrah dengan ketentuanMu
Wahai Tuhanku...

Sekian wassalam wallahualam 

Mentaati Ibu Bapa



BERBAKTI dan berbuat baik kepada ibu bapa satu perintah dan tanggungjawab yang wajib disempurnakan setiap individu bergelar anak tanpa mengira ibu bapanya itu beriman atau sebaliknya.

Dalam surah al-Isra', ayat 23 hingga 25, Allah menerangkan kepada kita supaya berbuat baik kepada mereka, maksudnya: "Dan Tuhanmu perintahkan supaya engkau tidak menyembah melainkan kepada-Nya dan hendaklah engkau berbuat baik kepada kedua-dua ibu bapa.

"Jika seorang atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, janganlah engkau berkata kepada kedua-duanya sekalipun perkataan 'ah', dan janganlah engkau menengking mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia.

"Dan rendahkanlah dirimu kepada kedua-duanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu dan doakanlah: Wahai Tuhanku! Kasihanilah mereka berdua sebagaimana mereka memelihara dan mendidikku ketika kecil.

"Tuhanmu lebih mengetahui apa yang ada di hatimu; jika kamu orang yang baik, maka sesungguhnya Ia adalah Maha Pengampun bagi orang yang bertaubat."

Melalui nas terbabit jelas sekali kepada kita, berbakti kepada orang tua bukanlah perkara yang boleh dibuat main-main dan boleh dipandang ringan kerana ia adalah suatu perintah yang mesti dilakukan.

Bahkan berbakti dan berbuat baik kepada mereka tergolong dalam amalan yang sangat disukai Allah. Ini sebagaimana hadis diriwayatkan dalam Sahih Bukhari daripada Abdullah, katanya:

"Aku bertanya kepada Nabi s.a.w, amalan manakah paling disukai Allah Azza Wajalla? Baginda menjawab, solat pada waktunya. Abdullah berkata, kemudian apa? Baginda menjawab, kemudian bakti kepada kedua orang tua. Dia berkata lagi, kemudian apa? Baginda menjawab, jihad pada jalan Allah."

Hadis berkenaan menunjukkan besarnya kedudukan ibu bapa dalam Islam. Berbakti dan berbuat baik kepada ibu bapa amalan terbaik yang patut didahulukan daripada perkara lain, termasuk berjihad.

Menurut al-Qurthubi, termasuk berbakti dan berbuat baik kepada orang tua ialah tidak mencacinya dan menderhaka kepada mereka.

Jika ibu bapa atau seorang daripada mereka menyuruh si anak, wajib anak mentaatinya apabila perintah itu bukan membabitkan perkara yang mengundang dosa dan kemurkaan Allah.

Kita mempunyai ibu bapa dan kita sepatutnya bersyukur kepada mereka. Dengan adanya mereka, kita lahir ke dunia dan dapat mengenal segala isinya, malah dengan jasa mereka kita mendapat kenikmatan berlimpah ruah.

"Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada orang tuamu, hanya kepada-Ku kamu kembali." (Luqman:14)

Bagaimana bersyukur? Antaranya, kita memikul tanggungjawab terhadap mereka, dengan mengambil berat kebajikan mereka setiap waktu, memberikan bantuan serta menjaga dan mengambil tahu makan pakai mereka.

Sebagai anak, kita juga perlu menjaga hubungan dengan ibu bapa dan memastikan sentiasa akrab walaupun apabila sudah dewasa dan mempunyai rumah tangga sendiri.

Perbuatan derhaka dilarang sama sekali. Mereka yang menderhaka berdosa besar. Dalam satu hadis menerangkan derhaka kepada ibu bapa adalah dosa besar selepas syirik.

Diriwayatkan daripada Anas bin Malik, Nabi s.a.w pernah menceritakan mengenai dosa besar. Baginda bersabda yang bermaksud: "Menyekutukan Allah, menderhaka kedua-dua ibu bapa, membunuh dan berkata dengan kata-kata palsu." (Hadis riwayat Muslim)

Menurut hadis nabi juga, orang yang derhaka pada ibu tidak mencium bau syurga. Dalam satu kisah, sahabat Nabi s.a.w bernama Alqamah, seorang yang kuat beribadat, tetapi apabila di saat kematiannya dia tidak dapat mengucap syahadah kerana perbuatannya menyinggung hati ibunya, akibat terlalu cinta kepada isterinya.

Melihat keadaannya yang nazak, Nabi mengancam untuk membakarnya, tetapi apabila ibunya datang dan memaafkannya, azab yang menimpa Alqamah berakhir.

Peristiwa terbabit wajar dijadikan iktibar kepada semua di antara kita. Janganlah kerana isteri hak ibu terabai dan disebabkan suatu perkara remeh, tergamak meninggikan suara terhadap ibu sendiri.

Hayatilah sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud: "Reda Tuhan (Allah) ada dalam reda kedua-dua ibu bapa dan kemurkaan-Nya ada dalam kemurkaan kedua-duanya." (Hadis riwayat al-Tabrani) 

Anak perlu dididik cintai tiga kemanisan iman



IBU bapa bertanggungjawab sepenuhnya menyemai, mengasuh dan membimbing anak-anak supaya mencintai Allah dan Rasulnya. Sifat cinta kepada Allah dan Rasul mestilah mengatasi cinta kepada makhluk yang lain.
Hal itu dijelaskan Rasulullah SAW dalam sabdanya bermaksud: �Seseorang Muslim dijamin akan mendapat kemanisan iman sekiranya ada pada dirinya tiga perkara berikut. Hendaklah Allah dan Rasulnya lebih dicintai daripada selain kedua-duanya, hendaklah dia tidak mencintai seseorang melainkan semata-mata kerana Allah dan hendaklah dia benci untuk menjadi kufur sebagaimana dia benci untuk dicampakkan ke dalam api neraka.� (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Imam at-Tabrani meriwayatkan daripada Ali bahawa Nabi bersabda bermaksud: �Didiklah anak-anak kamu pada tiga perkara iaitu mencintai Nabi kamu, mencintai ahli baitnya dan membaca al-Quran. Sebab orang yang memelihara al-Quran itu berada dalam lindungan singgahsana Allah pada hari yang tidak ada perlindungan selain perlindungan-Nya berserta nabinya dan orang yang suci.� (Hadis riwayat Ad-Dailami)

Dalam buku Ihya Ulumiddin Imam Al-Ghazali mewasiatkan supaya mengajar anak al-Quranul Karim, hadis Nabi, hikayat orang alim dan beberapa hukum agama.

Maka, apabila perasaan cinta kepada Allah dan rasul-Nya tertanam dalam jiwa anak-anak, ibu bapa mudah untuk mendidik dan menyuruh mereka mentaati segala perintah Allah dan menjauhi segala larangan-Nya.

Ibu bapa perlu mendedah dan menerangkan kepada anak-anak Rukun Islam dan Iman, seterusnya menyuruh mereka menghafal dan mengamalkannya dalam kehidupan. K kedua-duanya adalah asas sebagai seorang Muslim dan mukmin sejati.

Anak-anak juga perlu diajar mengenai asas ilmu tauhid seperti sifat wajib mustahil dan harus bagi Allah dan bagi rasul-Nya; nama Allah, syurga dan neraka serta perkara yang boleh menjejaskan keimanan seseorang Muslim. Begitu juga hukum syarak. Hal ini supaya mereka biasa terlatih untuk melakukan kebajikan dan menjauhi kejahatan rohani serta jasmani.

Rukun Islam mengandungi lima perkara dan Rukun Iman pula ada enam perkara. Kedua-dua rukun ini ditegaskan oleh Rasulullah ketika menjawab pertanyaan Malaikat Jibrail : Maksudnya, �Wahai Muhamad! Apakah dia Rukun Islam? Rasulullah menjawab: Rukun Islam itu adalah hendaklah engkau mengucap dua kalimah syahadah, mendirikan sembahyang, membayar zakat, berpuasa pada Ramadan dan menunaikan haji sekiranya mampu.�

Jibrail berkata: �Benar jawapanmu.� Jibrail berkata lagi: �Maka terangkan pula kepadaku mengenai apakah dia Rukun Iman?�

Rasulullah menjawab: �Rukun Iman adalah hendaklah engkau beriman kepada Allah, maliaikat-Nya, kitab-Nya, rasul-Nya, hari akhirat dan beriman kepada qada dan qadar Allah.� (Hadis riwayat Bukhari)

Saturday, June 4, 2011

Pengorbananan Yang Tak Sudah


Aku dan kau
terlalu lama mengenali
ibarat mengenali tapak tangan sendiri
corak dan laku sudah dapat dibaca
hingga riak muka sekilas difahami
begitu akrabnya kita!
mampukah terpisahkan

Namun sepanjang perhubungan ini
bukan semuanya seindah pelangi
banyak waktunya kita diuji
hanya kesabaran menjadi benteng
diiringi doa dan tawakal yg tak pernah putus
cekal yg masih bertahan
harapan yg tetap ada
penantian yg terasa menyeksa
pengorbananan yg tak sudah

Badai melanda kita tetap cuba berdiri
agar cinta kita tidak dikikis
dan dugaan itu begitu dasyhat
adakalanya airmata seperti sungai alirannya
mana mungkin kita berpisah
setelah segalanya kita hadapi?

Kau dan aku tetap percaya
takdir itu bukan kita merancangnya
hanya pada Tuhan kita berserah
agar jodoh itu tetap dipihak kita

Jangan pisahkan
kasih sayang ini anugerah terindah
terasa ia lembut membelai hati
membasuh duka-duka yg sendu
membuatku tersenyum seketika
walau dalam hiba dan sayu

Jangan pisahkan
kumohon padamu Tuhan
satukan kami dalam ikatan suci
jangan biarkan kami sengsara
menanti restu yg tak kunjung tiba
moga mereka sedar
Dua jiwa ini sudah tak terpisahkan
kecuali dengan kuasa takdirMu, Tuhan...