Pages

Followers

Tuesday, March 22, 2011

Beribadat Tanda Syukur Kepada Allah

KETIKA Rasulullah s.a.w mengembala kambing, tidak jauh darinya ada sekumpulan remaja sedang lepak, berborak dan ketawa.

Tiba-tiba seorang lelaki tua bernama Thulaihah al-Aamidi datang bertanyakan Rasulullah:

“Wahai Muhammad! Kenapa kamu tidak bermain-main dan lepak seperti remaja di sana tu?”

Rasulullah dengan tegas menjawab: “Saya diciptakan bukan untuk itu.”

Jawapan Rasulullah itu memberitahu kita, remaja berhibur bukan satu kesalahan, malah kadangkala ia diperlukan. Tetapi hiburan hingga melalaikan itu yang merosakkan.

Di sebalik jawapan Nabi yang agung itu, ada mesej penting iaitu hidup ini untuk beribadat kepada Allah.

Kadang-kadang ada yang lepak hingga lupa menunaikan solat. Mereka yang bermain bola pada waktu petang di padang tidak malu lagi dengan azan yang berkumandang. Sudahlah dengar azan, padang bola pula bersebelahan dengan masjid.

Haiwan ternakan seperti kambing, lembu pun sudah balik ke kandang tapi sesetengah kita kadangkala masih asyik berborak dan bergelak ketawa di tepi selekoh. Inilah yang dilarang Nabi.

Waktu bekerja ada, waktu rehat ada, masa tidur ada, masa makan ada, masa main ada, tetapi sayang waktu ibadat tidak dimasukkan di dalam jadual.

Kadang-kadang ada remaja bertanya, kenapa perlu beribadat? Sibuk. Kalau sempat buatlah, kalau tidak sempat qada saja.

Dalam ruangan kali ini, saya hendak mengajak adik remaja memahami kenapa dan alasan kenapa kita mesti beribadat.

Di sana ada enam alasan kenapa kita mesti mengabdikan diri kepada Allah. Jika kita memahami enam perkara ini, semangat ibadat kita tidak akan luntur walau bagaimana sibuk pun kita.

Pertama, tujuan kita dicipta Allah ialah supaya kita beribadat kepada-Nya. Firman Allah dalam al-Quran (Qs 51:56) yang bermaksud: “Aku tidak ciptakan jin dan manusia melainkan supaya beribadat kepadaku.”

Jika tugas lain kita boleh ingat dan prihatin, maka tugas ibadat lebih utama lagi.

Kedua, kita wajib beribadat sebagai tanda syukur kepada-Nya atas nikmat yang terlalu banyak. Tidak mampu kita menghitungnya. Terlalu banyak nikmat, malah dapat percuma pula, sedangkan zaman sekarang tidak ada percuma, semuanya kena bayar.

Bil elektrik hujung bulan, bil telefon dan jika tidak dibayar kena potong. Kita dapat jantung percuma, paru-paru percuma dan kalau kena bayar pasti hujung bulan malaikat bawa bil, tidak bayar kena potong. Kita yang tak beribadat ini matilah.

Ketiga, wajib beribadat sebab kita sudah berjanji di alam roh. Firman Allah (QS 7;172) mengingatkan kita maksudnya: “... ketika Allah berfirman bukankah Aku ini Tuhanmu. Mereka menjawab bahkan betul.”

Keempat, kita wajib beribadat sebab antara tugas dan kewajipan rasul ialah mengajak manusia menyembah Allah dan menjauhkan thaghut (kejahatan). Jika Nabi yang sangat rapat dengan Allah pun tidak terlepas beribadat, apa lagi kita.

Firman Allah (QS 16: 36) bermaksud: “... dan sesungguhnya kami mengutus setiap umat itu rasul untuk menyeru sembahlah Allah dan jauhilah thaghut.”

Kelima, kita mesti beribadat dan mengabdikan diri kepada Allah kerana Dia yang paling berkuasa. Allah yang mengatur kehidupan kita kerana itu tidak boleh kita leka dengan kerja lain, melupakan Allah, apatah lagi jika menyembah tuhan lain.

Keenam, kita mesti mengabdikan diri kepada Allah kerana azab yang amat mengerikan menanti kita di akhirat. Allah amat murka kepada orang yang derhaka pada-Nya. Al-Quran menyebut bagaimana orang yang mengikut Nabi membuat pengakuan.

Ini terbukti dalam firman Allah (QS 6:15) maksudnya: “Sesungguhnya aku amat takut kepada azab hari kiamat jika menderhakai Tuhan.”

Kehidupan Ini Masih Panjang, Maka Berfikirlah

Assalamualaikum w.b.t.

Setingi-tinggi syukur ku panjatkan kepada Allah di atas segala nikmat kurniaanNYA yang tidak mungkin aku hitungi, dari saat pertama aku di lahirkan hingga ke saat ini. Sepertimana tertulis di dalam kitabMu, "nikmat mana lagikah yang ingin engkau dustakan?"

Alhamdulillah,Alhamdulillah,Alhamdulillah.

Lagu 'sejuta harapan' amat berbekas di hati, sudah berhari-hari di mainkan di corong laptop dan handphone.

Terima kasih kepada sahabatku Hanisah dan Kak Afni kerana memperkenalkan lagu ini. Lagu yang membuatkan diri untuk bermuhasabah dan merenung apa erti kehidupan itu sendiri. Walau sebanyak mana ceramah,buku yang di hafal, tazkirah dan usrah yang di sertai namun jika tidak mampu diri berfikir dan mencerna segala ilmu, manakan mampu 'zuk' itu menusuk ke kalbu seterusnya meninggalkan kesan yang mendalam agar nanti diri dapat istiqamah dalam melaksanakan ibadah dan kebaikan.


Maka Berfikirlah


Berfikir merupakan suatu sifat yang perlu ada bagi hamba-hambanya seperti dalam ayatNYA:

'Allah memberikan Hikmat kebijaksanaan (ilmu yang berguna) kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan yang ditentukanNya) dan sesiapa yang diberikan hikmat itu maka sesungguhnya dia telah diberikan kebaikan yang banyak. Dan tiadalah yang dapat mengambil pengajaran (dan peringatan) melainkan orang-orang yang menggunakan akal fikirannya.' (Al-Baqarah:269)

Oleh itu, marilah sahabat sama-sama kita merenung dan berfikir setiap sesuatu yang dirasai, dilihat,dirasa mahupun didengari. Sesunguhnya mereka yang sesat itu buta mata hatinya. Semoga kita dijauhkan dari golongan tersebut.

Malam dan Siang
Lihatlah setiap peredaran malam dan siang,setiap kali burung bertebangan tanpa ada yang menahannya, setiap kali angin menyapa, setiap kali melihat sang matahari memancarkan terik sinar cahayanya, setiap kali itu juga sang Pencipta sedang berkata-kata dengan kita supaya kita merenung keEsa-anNYA. Di situlah engkau akan 'melihat' sifat-sifat Allah seperti Al-Hayy, Al-Hafiz, An-Nuur. Di situlah engkau bisa merasa bahagia jika diri turut serta tunduk bersama seluruh alam semesta; bertasbih memuji kebesaranNYA. Jika semua manusia begitu, mungkin di masa itu tiada lagi kesedihan mahupun peperangan dan penderitaan.

'Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu). ' (Al-Baqarah:152)

Akal dan Hati


Sungguh agama itu bukanlah sekadar menggunakan akal, seperti kata Saidina Ali berkenaan perlaksaan khuf(stokin kulit). Agama itu memerlukan agar hati turut menghayati.

'Patutkah mereka merasa cukup dengan mengetahui yang demikian sahaja dan tidak memikirkan dalam hati mereka, (supaya mereka dapat mengetahui), bahawa Allah tidak menciptakan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya itu melainkan dengan ada gunanya yang sebenar dan dengan ada masa penghujungnya yang tertentu, (juga untuk kembali menemui Penciptanya)? Dan sebenarnya banyak di antara manusia, orang-orang yang sungguh ingkar akan pertemuan dengan Tuhannya.' (A-Rum:8)

Moga Al-Hadii(Allah Maha Pemberi Hidayah) sentiasa melorongkan diri dan sahabat semua di jalanNYA. Pohonlah agar DIA sentiasa mengingatkan diri ini tatkala terlupa, bisa menyedarkan diri tatkala berbuat dosa dan bisa memelihara diri di kala berdepan malapetaka.


Jagalah Hati, Jangan Kau Kotori


Jagalah hatimu wahai sahabat kerna hati lah mahkota jiwa, raja segala-gala yang bisa mengawal setiap perbuatan sepertimana sabda baginda Rasulullah s.a.w.,

"… Ketahuilah bahawasanya di dalam jasad itu ada segumpal daging, apabila ia baik maka baik pulalah seluruh tubuh. Dan apabila ia rusak maka rusak pulalah seluruh tubuh. Ketahuilah (segumpal daging) itu adalah al-qolbu (hati)." (HR. Bukhari dan Muslim).

Hati yang bersih bisa untuk berhubung dengan Tuhan Yang Esa serta keikhlasan dalam beribadat dalam sehari-hari kehidupan seharian bisa mensucikan dan melahirkan fitrah diri yang telah kotor hasil drp dosa dan noda yang di lakukan. Itulah sesunguhnya harapan diri ini dan saya kira bagi setiap hamba-hambaNYA. Moga bisa diri bertemu denganNYA dan kekasihNYA...

Ku kira lagu ini lah harapan dan impian setiap insan, hamba-hambaNYA yang mengharapkan hanya cinta Yang Maha Esa..

Wednesday, March 2, 2011

Sajak : Cintaku Ibarat Sebiji Bola



Aku tidak harus pasrah
sekali pun hidup ini
adalah ketentuan
barangkali aku menerima ujian ini
agar sabarku terus bertahan
menghadapi karenah cinta manusia.

Barangkali akulah
antara jutaan insan
yang terpaksa 
memberi dan menerima
sebuah cinta
yang datang dan berlalu pergi.

Tatkala aku tersedar
itulah hakikatnya
cintaku ibarat sebiji bola
yang disepak tanpa tujuan.

Sabar Dengan Ujian

Dalam kita melangkah,terkadang diuji dgn ujian yang terasa berat,hingga kita terduduk dan menangis,peritnya terasa tetapi ketahuilah dan renungilah dalam diri kita,mungkin air mata tika itu hadir kerana DIA mahu menjahit sejadah IMAN yang kian terkoyak.Lantaran ada langkah2 yang tersasar,semoga tabah dan tetapkan iman..biarkan kita keseorangan tanpa berteman,biarkan malam tanpa berteman,biarkan malam tanpa sinar rembulan,biarkan tidur tanpa dihiasi mimpi indah,tapi jgn biarkan hatimu sunyi tanpa sepotong ayat2 suci al-quran..

Bersabarlah Demi Redha-Nya

Kehidupan ini adalah permainan dalam pelbagai adegan yang mencabar dan penuh dugaan serta ujian Allah. Sesungguhnya segala dugaan bertujuan menguji kesabaran dan tahap keimanan seseorang hamba. Apabila terujinya seseorang hamba, maka segala mehnah dari-Nya itu adalah sebagai penghapus dosa yang menggantikan hukuman di akhirat kelak. Kadang kala apabila diuji, kita merasa cukup kuat dan kental jiwa untuk menempuh segala dugaan yang mendatang, namun ada masanya pula kita cukup lemah dan merasa hampir rebah dalam perjuangan meniti kehidupan. Ada kalanya kita berupaya melepasi ujian itu, namun ada kalanya juga kita merasakan tidak berupaya menghadapinya lantas merungut dengan apa yang berlaku.


Sesungguhnya tidak kita nafikan, ada ketika kita tidak mampu mengelak daripada menghadapi tekanan dalam menjalani kehidupan. Pelbagai tekanan dihadapi menyebabkan kita hilang semangat dalam menempuh cabaran dan dugaan yang datang silih berganti atau secara bertimpa-timpa. Lihatlah betapa lemah dan kerdilnya kita, begitu cepat hilang pergantungan sedangkan Allah sedang menduga. Ujian yang dihadapi oleh manusia di dunia ini adalah dalam dua bentuk iaitu sama ada kesusahan atau kesenangan. Kedua-dua ujian itu benar-benar menguji kita sebagai hambanya. Ingatlah bahawa kehidupan di dunia yang meliputi kemewahan dengan segala pangkat kebesaran dan kesenangan itu adalah sekadar ujian. Sesungguhnya hanya bagi mereka yang terpedaya yang akan hanyut dengan ujian ini.


Sedangkan dugaan kesusahan dan kesengsaraan di dunia pula, kadang membuatkan kita rasa lemah dan putus asa. Kadang kita seringkali mengeluh dengan apa yang ditetapkan untuk kita, dan seringkali jua kita persoalkan itu dan ini tentang takdir yang telah tertulis olehNya. Apakah dengan penerimaan sebegini kita fikir kita cukup redha dengan ketentuanNya? Kadang kala pula kita seringkali merumuskan itu dan ini tentang ketetapanNya.


'Jikalau dugaan ini tiada, sudah tentu aku begini... '
'Jikalau ini tidak terjadi sudah tentu aku begitu... . '


Apakah kita fikir kita lebih tahu dari Dia yang menciptakan kita? Dan apakah kita fikir kita sebenarnya lebih tahu apa yang terbaik untuk kita?


Subhanallah. Maha suci Allah... !
Sudah tentu kita hamba yang kerdil ini tidak tahu apa-apa berbanding Dia yang Maha Sempurna.. Namun tanpa kita sedari segala persoalan yang timbul dibenak kita sebenarnya telahpun terjawab dalam Kalam Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan sesuatu, maka Dia juga Maha Mengetahui persoalan yang bakal timbul di fikiran hambaNya. Maka Dia lebih dahulu menjawab persoalan itu dalam ayat-ayatNya.


Inilah jawapan Allah tehadap persoalan yang kadangkala timbul dalam hidup kita.


Ya Allah... kenapa semua ini terjadi padaku?


"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." (Surah Al-Baqarah : 216)


Ya Allah.. kenapa terlalu berat ujian ini?


"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan Kesanggupannya." (Al-Baqarah : 286)


Ya Allah... . terasa kehidupan ini sudah tiada maknanya lagi bagiku.


"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman." (Ali Imraan : 139)


"... ..dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir." (Yusuf : 87)


Ya Allah... bagaimana harus kuhadapi semua ini?


"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk" (Al-Baqarah : 45)


Ya Allah... apa yang akan kudapat daripada semua ini?


"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu'min, diri, harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka..(At-Taubah : 111)


Ya Allah... . kepada siapa harus ku berharap?


"Cukuplah ! Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain dariNya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal." (Surah At-Taubah : 129)


Ya Allah... berimankah aku?


"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta? (Al-Ankabut : 2-3)
Renungi dan redhalah terhadap ketentuan Allah. Pasti tersingkap hikmah yang tersembunyi di sebalik setiap ujian-Nya. Bersabarlah duhai hati. Moga kita menjadi hamba yang Redha dan diredhai-Nya.